Contoh Cerpen tentang Orang lain

Angkutan Umum

Hari itu mentari bersinar sangat cerah, secerah raut wajahnya yang mendapatkan uang saku lebih dari sang Ibu. Biasanya, setiap hari dia hanya mendapatkan 10.000 rupiah saja. Tapi untuk hari ini dia mendapatkan uang lebih, duakali lipat dari sebelumnya.

Namya adalah wiwi, begitu sapa akrab kami di kelas. Dia orang yang asik, baik, tapi jail, tapi seru dan banyak kelebihan yang ada pada dirinya. Namun satu kekurangnya yang sampai saat ini masih tidak bisa dirubah. Dia takut untuk naik angkutan umum.

“Aku takut kalau harus naik angkutan umum.. takut ada yang nyulik! Kasian mama papa aku di rumah, aku kan anak satu-satunya.” Selalu dia berujar seperti itu.

Namun kali ini ia mendapat sms bahwa Ibunya tidak bisa menjemput seperti biasanya. Ia gelisah, ia harus pulang dengan siapa. Teman-temannya sudah pulang dari tadi. Akhirnya ia memutuskan untuk menemui pacarnya di tempat yang tidak jauh dari sekolah. Maksudnya agar si pacar dapat mengantarnya pulang.

Sesampainya di tempat itu, ia bertemu dengan pacarnya dan menuturkan maksud kedatangannya. “Semoga ia mengerti” ucapnya dalam hati. Namun ternyata sang pacar tidak bisa mengantarnya pulang karena ada urusan. Malah si Pacar memintanya untuk meminjamkan uang. Wiwi pun menolak, karena ia tak mau memberikan uang sakunya walaupun sang pacar hanya sekedar meminjam. Ia berbohong kalau ia tak punya uang, hanya ada seribu untuk pulang. Padahal tadi pagi Ibu memberinya uang lebih dan masih tersisa di dalam tasnya. Sang pacar marah karena ia begitu pelit. Akhirnya si pacar berkata “awas ya kalau ada! Biar hilang ajalah sekalian!”. Wiwi pun tak menghiraukan perkataan pacarnya itu.

 Tidak lama kemudian ia berpamitan untuk pulang. Akhirnya dengan terpaksa ia pulang menggunakan angkutan umum, sendiri. ia sengaja memilih angkutan umum yang penuh. Agar kemungkinan ia untuk diculik semakin kecil. Ia duduk di samping seorang Ibu Ibu yang baru pulang dari pasar sepertinya, melihat barang barang Ibu itu cukup banyak.

Di tengah perjalanan kondektur angkutan umum tersebut meminta bayaran. “Neng, ongkosnya neng.”

 Ia mengoreh ngoreh tasnya untuk mencari uang yang Ibu berikan tadi pagi, tapi tak ada.

“Tunggu sebentar, mang!” ucapnya. Lalu ia kembali mencari uang yang di berikan Ibu tadi pagi, tak juga ia temukan. Ia yakin bahwa uangnya disimpan dalam tas. Tak lupa Ia mengecek saku rok dan baju, namun sekali lagi ia tak mendapatkan uang itu. Akhirnya ia menyerah dan yakin bahwa uangnya telah hilang.

Ia bingung harus bilang apa kepada kondektur angkutan itu, sementara jarak menuju rumahnya tinggal beberapa meter lagi. Tidak mungkin ia tak membayar, bisa bisa supir angkutan itu marah. Dengan mata yang berkaca-kaca dan wajah yang cemas, ia meminta uang kepada seorang Ibu yang ada disampingnya, dan berkata dengan pelan sambil merangkul ibu ibu itu.

“Ibu… bolehkah saya meminta uang? Seribu saja bu. Untuk membayar angkutan ini. Uang saya hilang bu.. tolong bu boleh ya? Hanya seribu saja ko bu”.

Lalu ibu itu pun menjawab “Eeeeem… kasian sekali kamu nak! Sudah, tenanglah saja. Ibu akan bantu,  biar ibu yang membayar ongkos kamu. Sudah jangan cemas!”

Akhirnya Ibu Ibu itu membayar ongkos angkutan umum wiwi, dan wiwi pun berkata “Terimaksih bu.. terimakasih sekali, terimakasih terimakasih terimakasih sebanyak-banyaknya!”

Ia berpamitan kepada Ibu Ibu yang telah berjasa padanya. Wiwipun turun dari angkutan itu dan tak lupa mengusap air matanya yang hamper jatuh.

 

 

Unsur-unsur intrinsik

  1. Tema : Cerita seorang remaja
  2. Alur    : Mundur
  3. Latar : Di Sekolah, di tempat dekat sekolah, dan di dalam angkutan umum
  4. Tokoh dan Penokohan

      Wiwi : Asik, baik, jail, periang, pelit dan takut naik angkutan umum

      Ibu : Baik

      Si Pacar : Menjengkelkan dan keras kepala

      Kondektur : Baik

      Seorang ibu ibu : Baik, penolong, tidak pamrih

  1. Sudut pandang : Orang ketiga serba tahu
  2. Amanat :

–          Jangan suka berbohong kepada orang lain

–          Jangan teledor menyimpan uang, dan

–          Jangan terlalu takut untuk naik angkutan umum

Iklan

Macam-macam Purwakanti

Purwakanti nyaéta padeukeutna sora kecap dina ungkara kalimah, bagian-bagian kalimah, atawa réndonan kecap-kecap; utamana dina puisi. Perenahna bisa ngaréndéng dina sakalimah atawa sapadalisan, bisa ogé ngaruntuy dina antar padalisan.

 

Rupa-rupa purwakanti

Purwakanti pangluyu

Purwakanti pangluyu téh nyaéta purwakanti anu aya dina saungkara atawa sapadalisan, lain purwakanti antarungkara atawa antarpadalisan; jadi mangrupa purwakanti rantayan. Pangna disebut pangluyu, duméh nyaluyukeun sora atawa wianjana dina kecap-kecap.

 

Contona:

diteuteup ti hareup sieup (eu, eup)

disawang ti tukang lenjang (a, ang)

ditilik ti gigir lenggik

 

Purwakanti maduswara

Purwakanti maduswara nyaéta purwakanti anu murwakanti sora vokalna.

 

Contona:

Kokoro nyoso malarat rosa (o,o;a,a)

ambek nyedek tanaga midek (e)

kapipit galih, kadudut kalbu (i,i;u,u)

lalaki langit lalanang jagat (a,i;a,a)

 

Purwakanti cakraswara

Purwakanti cakraswara nyaéta purwakanti anu timbul lantaran aya sora-sora vokal anu patukeur tempat dina kecap anu padeukeut atawa saungkara.

 

Contona:

hirup-hurip

anjuk hutang

ngumbar napsu

 

Purwakanti laraspurwa

Purwakanti laraspurwa téh nyaéta purwakanti anu murwakanti engang atawa wianjana awal kecap, boh rantayan boh runtuyan.

Conto laraspurwa wianjana:

  1. Cing cangkeling manuk cingkleung cindeten (tina kakawihan)
  2. Laut kidul kabéh katingali (tina guguritan)
  3. Kembang bodas buah bunder (tina wawangsalan)

Conto laraspurwa engang:

  1. palataran pasini pati
  2. sakadar sabrang salayan
  3. nu nyaksrak nyaliara
    ngaruksak ngaraksuk
    kaniaya kamanala
    mamalana manjang ngabanding ngaranjing ngambah jagat duriat

 

Purwakanti larasmadya

Purwakanti larasmadya teh nyaeta purwakanti anu dumasar kana perenahna aya di tengah-tengah ungkara antarpadalisan. Jadi mangrupa purwakanti runtuyan.

 

Contona:

Sok hayang nyaba ka Bandung

Sok hayang nyaho nanjakna

Sok hayang nanya nu pundung

Sok hayang nyaho nyentakna

 

Purwakanti laraswekas

Purwakanti laraswekas nyaéta purwakanti anu murwakanti engan tungtung, boh dina kecap-kecap anu saungkara (sapadalisan) boh dina kecap-kecap antarpadalisan (di tungtung padalisan). Jadi, anu jadi patokanana téh perenahna.

 

Contona:

Pecat sawed bati ewed

tengah dalu ngan hanjelu

mo humandeuar ku kadar

teu rék lumpat ku nu ngupat

 

Purwakanti mindoan kawit

Purwakanti mindoan kawit nyaéta purwakanti anu muncul lantaran aya kecap anu dipindo (dibalikan) deui dina awal padalisan atawa awal ungkara. Anu jadi patokanana téh nyaéta perenahna éta purwakanti.

 

Contona:

Lain bangban lain pacing,

lain kananga kuduna.

Lain babad lain tanding,

lain ka dinya aduna

 

 Purwakanti mindoan wekas

Purwakanti mindowan wekas nyaéta purwakanti anu muncul lantaran aya kecap anu dipindo (dibalikan) deui dina tungtung padalisan atawa ungkara.

 

Contona:

Kaseuseueuran istrina sok hayang ginding

teu diturut ka carogé maling-maling

carogéna keur goréng ulaheun ginding

samping goréng bajuna teu maké kancing.

 

 purwakanti mindoan kecap

Purwakanti mindoan kecap nyaéta purwakanti anu muncul lantaran malikan kecap dina kalimah, tapi hartina béda. Purwakanti mindokecap sarua jeung diapora.

 

Contona:

Hujan ngaririncik, kawas méré kila-kila yén bakal hujan cisoca.

Awakna nu ngalangkang katojo cahaya bulan purnama, teu weléh ngalangkang dina kongkolak panon.

 

Purwakanti margaluyu

Purwakanti margaluyu téh nyaéta purwakanti anu timbul lantaran aya kecap dina tungtung padalisan, dina puisi anu dibalikan deui dina awal padalisan sapandeurieunana.

 

Contona:

Sukingki haté sukingki

sukingki paselup bungah

Bungah kagiridig simpé

Simpé awak talipurna

talipurna manjing sirna

sirna ringkang nu sakujur

sakujur kadua rasa

Carita Pondok

udah lama gaposting posting nih.. sibuk sih udah kelas 12 maklum -_- yang pertama aku posting kali ini tentang “carita pondok”. ini buat kalian yang di sekolahnya ada pelajaran b.sunda. pengalaman sih dulu pernah ditugasin buat nyari contoh carita pondok. semoga bermanfaat 😀

 

Baju Panganten Pulas Emas

Ku Us Tiarsa R.

Ari embung, rek kumaha deui?Saleuheung teu bogoh wungkul mah, kapaksa-kapaksa oge meureun daek we ngalayanan.Ieu mah keur teu bogoh teh, ah, teu hayang we. Ongkoh awak asa pasiksak tas nangtung meh opat jam. Teu mararatut-mararatut oge diberenyeh-berenyehkeun biwir teh, ambeh katembong rada amis, tamba jamedud teuing.

Kakara bisa cucul-cucul teh ngahaeub ka magrib. Mani asa areungap. Tuur leklok. Leungeun ge karasa cangkeul. Balas sasalaman. Lain hajat leuleutikan. Bapa sasat mupugkeun tali kanjut. Hajat pamungkas. Euweuh deui kawinkeuneun. Ondangan nu datang ge leuwih ari sarebu mah. Kahayang kuring hajat di hotel bintang opat teh. Ambeh ari beres teu kudu gura-giru balik, da disayagikeun kamar dua. Nu hiji mah suit room keur honey moon. Nu hiji deui VIP, bisi aya kulawarga nu rek marengan. Digugu, da nu mayarna, bapana Mas Edo. Dina emprona mah taya saurang-urang acan nu maturan. Salurti kituna mah. Paduduaan we.

Kaciri kolot teh barungaheun pisan, kuring daek dikawinkeun tereh-tereh teh da tadina mah teu weleh nolak. Rarasaan teh can manjing umur. Kakara beres kuliah. Kahayang teh ke heula, itung-itung nyeunghap, sakola saumur-umur. Kudu gura-giru kawin teh meungpeung abah jagjag keneh, ceuk umi mah.  Sabalikna, ceuk abah, meungpeung umi jagjag keneh. Ongkoh pisalakieunana oge apan geus ngadagoan kuring ti keur di SMA keneh.

Rada reuwas basa Mas Edo jeung kolotna datang nanyaan teh. Euweuh iber ti tadina. Ujug-ujug nanyaan weh. Asa teu kungsi silitalek. Enya ari deukeut tea mah jeung Mas Edo teh. Ti keur di SMP keneh malah, sok mindeng ka imah. Deukeut kitu we teu dibarung ku rasa sejen, komo make aya sir mah. Asa ka lanceuk.Atuda babaturan Kang Eri, lanceuk kuring nu panggedena. Harita ge, kuring keur di SMP kelas dua, Kang Eri jeung Kang Edo mah geus karuliah. Boh kulawarga Mas Edo boh kulawarga kuring, sok silianjangan.Komo sanggeus Kang Eri kawin ka barayana Mas Edo mah, asa katalian.Beuki raket we duduluran teh.

Umi mimitina mah.Keur kelas tilu SMA, kawas nu ngocal-ngocal.Pajah teh, umi mah atoh mun Mas Edo jadi minantu.Teu kagok mianak.Kahayang umi teh pada ngaheueuhan, pangpangna mah ku Kang Eri jeung Ceu Emay.Ari sorangan, teu sirikna jejebris.Teu hayang.Teu bogoh saeutik-eutik acan.Piraku kudu kawin ka lalaki nu sasat geus jadi lanceuk pituin.Teu.Teu boga niat kawin tereh-tereh deuih.Piraku ari Kang Eri jeung Ceu Emay tamat kuliahna, ari kuring kudu enggeusan semet SMA.Asana teh, teungteuingeun umi mah.Naha teu dikawinkeun ka Ceu Emay we bareto teh.Babad ari jeung Ceu Emay mah, umurna teu ganjor teuing.Geuning Ceu Emay kalah kawin ka urang Prancis.

Ti harita, ngahaja rada ngajauhan Mas Edo teh. Teu cara sasari, diuk ge sok hayang pagegeye. Lalajo mindeng.Ka mana-mana sok diaanteur.Rarasaan teh da ka lanceuk tea.Teu ragab teu naon. Tapi da Mas Edona ge teu asa-asa. Nyaan miadina teh. Sugan sok beda kituh, pedah deukeut jeung kuring, parawan nu sumedeng beger. Mas Edo mah angger, ngaping ngadidik. Keur SMP remen dianteurkeun ka sakola, dibonceng kana motor. Geus di SMA, malah keur kuliah ge, kitu keneh we. Bedana teh ganti tina motor kana mobil. Ku umi dititah nganteur ka dokter ge, daekeun we. Lain ka kuring wae kituna teh, ka Ceu Emay ge sarua. Memeh boga salaki mah, sagulung sagalang we jeung Mas Edo teh ilaharna adi lanceuk.

Boh Ceu Emay boh kuring, teu boga rasa bogoh teh atuda Mas Edona kawas nu teu beger. Rengkak paripolahna ge siga awewe. Tara kabejakeun sok ngaheureuyan awawa ti keur sakolana oga.Eta pangpangna mah, pangna kuring teu bogoh oge, asa papada awewe.Lain kitu ari lalaki mah.Kuring mah hayang teh ka lalaki nu nyaan lalaki.Lain nu palaya-peleye kawas Arjuna.Hayang ka nu dangah kawas Gatotkaca. Ari Mas Edo, karesepna teh kalah kana masak, nyieun desain baju. Lalaki naon siga kitu.

Henteu wani ari nyebut Mas Edo banci mah. Da ari papakeanana mah angger cara ilaharna lalaki. Tapi ana ditelek-telek, kawas  bogoheun ka Kang Eri. Basa Kang Eri kawin ge, Mas Edo mah kalah indit ka Singapur. Pajah teh riset.Ketang, eta mah panyangka kuring we. Teu diobrolkeun ka sasaha ge, bisi suudon.

Mas Edo nu ngalaanan pakean panganten jeung memeres buuk urut disasak oge. Teu sirikna salambar-salambar disisiran make cai. Atuda nu nyieun rarancang pakean panganten oge Mas Edo.Pidua-bulaneun deui ka akad, geus anggeus baju panganten keur kuring teh.Ngahaja rada digedean, saluhureun ukuran awak kuring. Model kiwari mah fenomenal look tina singset kana gobroh, pajahkeun teh. Sabodo teuing.Teu nyaho teusing kana sual mode mah.Kuma ahlina we.Dina emprona mah angger we sabudeur awak diopnesel, da cek kuring, teu saringset asa gabrah-gobroh, siga meunang nginjeum.Apik pisan. Pakean teh diasupkeun kana pop nu teu sirahan  tea.

Sibeungeut we, da rariged, beungeut panganten tea, diriasna ge apan sakitu kandelna. Acan mandi mah. Engke we ari lilir, kajeun tengah peuting ge. Teu kuat ku tunduh.Teu sirikna lep-lepan keur solat magrib oge.

Mas Edo mah gancang cucul-cuculna teh da lalaki.Beskapna digantungkeun ngahiji jeung calana sontog nu tungtungna dipasmen. Cenah mah gaya campuran antara modeu Barat jeung Sunda. Teuing, nu karitu mah Mas Edo ahlina.Salin ku piama kekembangan, bungur saulas, karesepna jeung karesep kuring deuih pulas bungur ngora teh. Diuk dina ranjang, gigireun. Sukuna ngarumbay kana karpet kandel nu ngampar sakuliah kamar.

Kadenge sawareh, basa Mas Edo, nyekelan peupeuteuyan.Ramo dirames.Bari nyium tarang, Mas Edo nyarita lalaunan.  

“Sing jongjon we kulem.Wengi tadi apan teu kulem,” pokna. “Bilih ngaganggu, Edo mah bade beberes di kamar nu itu.” Angger, da ti bareto ge sok nikukur Mas Edo mah.

Pakean panganten teh diringkid ka kamar VIP di peuntaseun ngan kahalangan ku gang wungkul.Surtieun pisan salaki teh, peuting eta mah kuring embung kaganggu, hayang sare tibra, itung-itung mayar hutang. Teu sarena ge aya we tilu peuting mah, rek hajat teh.  Atoh ditinggalkeun teh.Balik-balikanan aya di kamar.Ragab. Teu bisa disumputkeun, embung! Kacipta mun kudu papanganten jeung Mas Edo.Asa, asa naon kitu? Ah, garila we. Ragab.

Inget ka dinya, pitunduheun teh bet ngurangan. Ras kana nasib. Boga salaki teh bet, beda pisan jeung kahayang. Apan kuring mah resep teh ka tukang maen bal, tentara, pilot, atawa nu sok ngalalana. Ari koceplak teh meunangkeun lalaki miyuni bikang. Breh umi ngalangkang dina ingetan. Nu kitu tea mah umi.Bongan maksa.Rek dibales, sina ibur, kuring teu daek ngalayanan nu jadi salaki.Ti peuting munggaran tepi ka iraha wae oge, moal.Carekna moal teh, moal.

Tapi lila-lila bet jorojoy aya rasa karunya jeung make sieun doraka sagala. Apan Mas Edo teh ayeuna mah geus jadi salaki.Tadi beurang ijab kobul di hareupeun wali jeung panghulu.Pisakumahaeun teuing benduna abah jeung umi mun seg uningaeun kuring teu baleg.Teu daek ngalayanan nu jadi salaki.

Pangna tepi ka dirapalan oge apan kuring geus nyebutkeun daek barang dilamar oge.Enya ari ukur mamanis lambe tea mah.Kapaksa bakat ku hayang mulang tarima ka nu jadi kolot.Umi pangpangna mah apan sakitu tipoporosena hayang minantuan ka Mas Edo teh.Doa mah doa, merul saban waktu. Tatanya ka saban austad. Puasa ge umi mah teu kalis ku nyenen-kemis. Saum Daud ge da can kungsi ompong ari lain aya ondangan ti dulur landes mah. Da enya, cek batur, malah cek umi ge, Mas Edo teh kasep, anak nu jegud, bapana ge apan diplomat senior. Cek batur mah, nu hayang ka Mas Edo teh kuring atawa umi?

Kungsi aya beja pajah Mas Edo rek kawin ka barayana papada ti Jogja. Na da umi nu bayeungyangna mah, meh-meh ngajungkel apan, mun teu pada- ngupahan, pada-ngubaran ku sobat-sobatna mah. Ari kuring mah jongjon we, malah make atoh sagala Mas Edo aya jodo teh. Nyaan, rek ngajak Ceui Emay jeung Kang Eri, nganteur Mas Edo seserahan.

Merenah kitu mun Mas Edo diteungteuinganan ku kuring?Naon dosana? Asa teu kitu teu kieu, der panganten awewe  pista.  Awewe nanahaon atuh kuring teh?Batur mah dibelaan dudukun apan hayang deet jodo teh.Neangan nu kumaha deui Teu meunang kitu ari jadi jelema.Eta teh sarua jeung mangnyerikeun batur.Ngijing sila bengkok sembah ka nu jadi salaki. Dosa gede! Cek sorangan kitu the.Nyaho, da sok ngaji ti leuleutik oge.Tapi ari embung?

Lalaunan turun tina ranjang. Kakara sidik, kamar teh disaput ku tileu semu bungur, sepre jeung sarung bantal, bungur ngora dipelat kaen bungur kolot.Nu kieu meureun nu disebut romantis teh. Lampu oge lain lampion atawa neon nu ngebrak, ieu mah dicaangan ku lilin, siga damar sewu.Kembang eros beureum dina bokor emas. Hiji dina meja toilet nu hiji deui dina meja leutik sisi ranjang.Eunteung satangtung-satangtung  di gigir jeung di tunjangeun. Ngahaja  ku desainer hotel, keur nu oleng panganten.

Leumpang ka sisi.Hordeng kandel diserelekkeun.Fitraseu bodas nyacas matak parat titingalan ka luar hotel.Kamar panganten teh ayana di tahap ka dalapan.Di handap, tembong jalan but-bat.Cahaya lampu mobil masih keneh kaciri pasuliwer.Gap kaca tukangeun ftraseu teh dicabak.Sidik kandel.Tapi mun dibanting ku korsi mah, piraku teu rujad.Awak kuring ngalayang, gebut ninggang aspal.Beres weh pasualan teh. Kuring teu tulus  papanganten jeun Mas Edo. Pasti karasaeun  ku umi, nyerina hate awewe nu kawin ka lalaki nu teu dipikabogoh. Enya sina karasaeun.

Nanaonan, cek hate keneh.Istigfar sababaraha kali.Moal ari tepi ka maehan maneh onaman. Asana bakal sarua nyerina, maehan maneh jeung maksa maneh sing daek ka Mas Edo. Enya, mending keneh milih papanganten jeung Mas Edo nu puguh geus jadi salaki.

Gilig.Rarasaan teh asa ngararemplong teu sumpeg teuing ari geus milih jalan sorangeun mah.Rap didaster ipis, kado ti manajer hotel.Teu diketrok panto kamar Mas Edo teh.Teu dikonci. Bray dibuka. Breh teh, hareupeun kaca satangtung, panganten awewe.Sagala rupana nu tadi beurang dipake ku kuring.  Kabaya panjang sutra pulas emas.Tukangna ngagapuy.Teu ngarenjag teu naon kuring asup teh.Barang malik, tembong panganten teh kacida geulisna.Kuring mah teu satungtung curukna.Geulis teh estu kawanti-wanti.

“Kumaha At, sae nya acuk panganten teh?” pokna.” Ti barang ningal Atih rap nganggo acuk di tempat rias tea, tos kumejot, hayang sarap-rapeun nganggo anggoan panganten. Hayang leuwih geulis batan Atih.” Kuring calangap keneh, asa can kumpul pangacian. Manehna geus leumpang, teu beda ti model nu keur leumpang dina cat-walk. Gek diuk dina dipan, andalemi.

“Mas Edo?” pok teh semu ngajerit.

Manehna unggeuk bari imut saulas. Tapi saterusna mah ngahuleng. Aya nu merebey tina biwir panonna nu make bulu panon perak.

“Meh saban wengi Edo sok dangdan, ngelemet ka luar ngahiji jeung nu sanasib, di taman, di kleub, atanapi dugem. Nanging nembe wengi ieu  asa kacida bagjana. Kalaksanakeun nganggo raksukan panganten meunang ngararancang sorangan.

***

Copyright © Majalah Mangle Online. Bandung. 2011
Powered by Prima

 

 

Contoh Unsur Intrinsik & Ekstrinsik Novel

Kalau yang sebelumnya cerpen, post kali ini tentang novel Perahu Kertas.. Semoga bermanfaat 🙂

A. Sinopsis:

Kugy dan Keenan dipertemukan lewat pasangan Eko dan Noni. Eko adalah sepupu Keenan, sementara Noni adalah sahabat Kugy sejak kecil. Terkecuali Noni, mereka semua hijrah dari Jakarta, lalu berkuliah di universitas yang sama di Bandung.Mereka berempat akhirnya bersahabat karib.

Lambat laun, Kugy dan Keenan, yang memang sudah saling mengagumi, mulai mengalami transformasi. Diam-diam, tanpa pernah berkesempatan untuk mengungkapkan, mereka saling jatuh cinta. Namun kondisi saat itu serba tidak memungkinkan. Kugy sudah punya kekasih, cowok mentereng bernama Joshua, alias Ojos (panggilan yang dengan semena-mena diciptakan oleh Kugy). Sementara Keenan saat itu dicomblangkan oleh Noni dan Eko dengan seorang kurator muda bernama Wanda.

Persahabatan empat sekawan itu mulai merenggang. Kugy lantas menenggelamkan dirinya dalam kesibukan baru, yakni menjadi guru relawan di sekolah darurat bernama Sakola Alit. Di sanalah ia bertemu dengan Pilik, muridnya yang paling nakal. Pilik dan kawan-kawan berhasil ia taklukkan dengan cara menuliskan dongeng tentang kisah petualangan mereka sendiri, yang diberinya judul: Jenderal Pilik dan Pasukan Alit. Kugy menulis kisah tentang murid-muridnya itu hampir setiap hari dalam sebuah buku tulis, yang kelak ia berikan pada Keenan.

Kedekatan Keenan dengan Wanda yang awalnya mulus pun mulai berubah. Keenan disadarkan dengan cara yang mengejutkan bahwa impian yang selama ini ia bangun harus kandas dalam semalam. Dengan hati hancur, Keenan meninggalkan kehidupannya di Bandung, dan juga keluarganya di Jakarta. Ia lalu pergi ke Ubud, tinggal di rumah sahabat ibunya, Pak Wayan.

Masa-masa bersama keluarga Pak Wayan, yang semuanya merupakan seniman-seniman sohor di Bali, mulai mengobati luka hati Keenan pelan-pelan. Sosok yang paling berpengaruh dalam penyembuhannya adalah Luhde Laksmi, keponakan Pak Wayan. Keenan mulai bisa melukis lagi. Berbekalkan kisah-kisah Jenderal Pilik dan Pasukan Alit yang diberikan Kugy padanya, Keenan menciptakan lukisan serial yang menjadi terkenal dan diburu para kolektor.

Kugy, yang juga sangat kehilangan sahabat-sahabatnya dan mulai kesepian di Bandung, menata ulang hidupnya. Ia lulus kuliah secepat mungkin dan langsung bekerja di sebuah biro iklan di Jakarta sebagai copywriter. Di sana, ia bertemu dengan Remigius, atasannya sekaligus sahabat abangnya. Kugy meniti karier dengan cara tak terduga-duga. Pemikirannya yang ajaib dan serba spontan membuat ia melejit menjadi orang yang diperhitungkan di kantor itu.

Namun Remi melihat sesuatu yang lain. Ia menyukai Kugy bukan hanya karena ide-idenya, tapi juga semangat dan kualitas unik yang senantiasa terpancar dari Kugy. Dan akhirnya Remi harus mengakui bahwa ia mulai jatuh hati. Sebaliknya, ketulusan Remi juga akhirnya meluluhkan hati Kugy.

Sayangnya, Keenan tidak bisa selamanya tinggal di Bali. Karena kondisi kesehatan ayahnya yang memburuk, Keenan terpaksa kembali ke Jakarta, menjalankan perusahaan keluarganya karena tidak punya pilihan lain.

Pertemuan antara Kugy dan Keenan tidak terelakkan. Bahkan empat sekawan ini bertemu lagi. Semuanya dengan kondisi yang sudah berbeda. Dan kembali, hati mereka diuji. Kisah cinta dan persahabatan selama lima tahun ini pun berakhir dengan kejutan bagi semuanya. Akhirnya setiap hati hanya bisa kembali pasrah dalam aliran cinta yang mengalir entah ke mana. Seperti perahu kertas yang dihanyutkan di parit, di empang, di kali, di sungai, tapi selalu bermuara di tempat yang sama. Meski kadang pahit, sakit, dan meragu, tapi hati sesungguhnya selalu tahu.

Diwarnai pergelutan idealisme, persahabatan, tawa, tangis, dan cinta, “Perahu Kertas” tak lain adalah kisah perjalanan hati yang kembali pulang menemukan rumahnya.

A.     UNSUR INTRINSIK

  1. Tema: Persahabatan
  2. Alur: Maju mundur
  3. Sudut Pandang: Orang ketiga tunggal. 
  4. Latar
    1. Tempat: Jakarta, jalan-jalan desa dekat stasiun tempat berhentinya kereta, warung
    2. Suasana: gerimis hujan yang membasahi tanah yang gersang
    3. Waktu: pagi, sing, malam.5.Tokoh & Penokohan
      1. Keenan      : sebagai anak Keenan memilki watak pasrah pada keputusan orang tuanya, jujur, penyayang, dingin dan cuek.
      2. Kugy          : mandiri, penyayang, setia, pengkhayal, dan berantakan serta pengertian.
      3. Wanda      : manja, sebagai anak orang kaya Wanda juga seorang kurator, dia bisa melakukan apa pun yang dia inginkan termasuk membohongi Keenan.
      4. Joshua       :  cerewet
      5. Jeroen       :  polos
      6. Noni          :  perhatian kepada sahabatnya, pencemburu.
      7. Eko                        :  lucu, periang serta penyayang.
      8. Luhde        :  pemalu, penyayang, tenang dan kalem.
      9. Remi          :  romantis, ramah dan hangat pada semua orang
      10.  Adri          : bersifat keras dan tegas
      11.  Lena         : lebih fleksibel dan ramah.
      12. Wayan      : humoris dan berjiwa seni tinggi.

      6.Gaya Bahasa: Bahasa yang digunakan dalam novel ini , adalah gaya bahasa yang mengikuti perkembangan zaman sekarang(modern) dan sesuai dengan kondisi masyarakat sekarang sehingga novelnya dapat dengan mudah dimengerti.

­7. Amanat           : Terkadang tidak semua mimpi kita bisa kita raih begitu saja. Banyak pengorbanan yang harus dilakukan dan salah satunya adalah menjadi apa yang bukan diri kita inginkan, seperti halnya Kugy.

B.     UNSUR EKSTRINSIK

Tentang Penulis

Dewi Lestari, yang bernama pena Dee, lahir di Bandung, 20 Januari 1976. Novel Perahu Kertas ini sudah lebih dulu dilansir dalam versi digital (WAP) pada April 2008, dan kini diterbitkan atas kerja sama antara Truedee Books dan Bentang Pustaka. Naskah yang awalnya ditulis pada 1996 dan sempat ‘mati suri’ selama 11 tahun ini akhirnya ditulis ulang oleh Dee pada akhir 2007, menjadikan Perahu Kertas sebagai novel pertamanya yang bergenre populer. Perahu Kertas adalah karya Dee yang keenam sesudah Supernova: Ksatria, Puteri, dan Bintang Jatuh, Supernova: Akar, Supernova: Petir, Filosofi Kopi, dan Rectooverso.

Contoh Cerpen Dan Unsur Intrinsiknya

Udah lama gaposting nih hehe… yups! buat yang lagi butuh contoh cerpen dan unsur intrinsiknya buat tugas B.Indonesia biasanya, jangan langsung copast gitu aja ya, kalau ada yang menurut kalian kurang sesuai silahkan perbaiki sendiri. semoga bisa membantu ya 🙂

MARTINI
Oleh: Kurniawan Lastanto


wanita itu bernama Martini. Kini ia kembali menginjakkan kakinya di lndonesa, setelah tiga tahun ia meninggalkan kampung halamannya yang berjarak tiga kilometer dari arah selatan Wonosari Gunung Kidul.
Didalam benak Martini berbaur rasa senang, rindu dan haru. Beberapa jam lagi ia akan berjumpa kembali dengan suaminya, mas Koko dan putranya Andra Mardianto, yang ketika ia tinggalkan masih berusia tiga tahun. Ia membayangkan putranya kini telah duduk dibangku sekolah dasar mengenakan seragam putih – merah dan menempati rumahnya yang baru, yang dibangun oleh suaminya dengan uang yang ia kirimkan dari arab Saudi, Negara dimana selama ini ia bekerja.

Martini adalah seorang tenaga kerja wanita yang berhasil diantara banyak kisah mengenai tenaga kerja wanita yang nasibnya kurang beruntung. Tidak jarang seorang TKW pulang ketanah airnya dalam keadaan hamil tanpa jelas siapa ayah sang janin yang dikandungnya. Atau disiksa, digilas dibawah setrikaan bersuhu lebih dari 110 derajat celcius, atau tiba – tiba menjadi bahan pemberitaan di media massa tanah air karena sisa hidupnya yang sudah ditentukan oleh vonis hakim untuk bersiap menghadapi tiang gantungan atau tajamnya logam pancung yang kemudian membuat kedubes RI, Deplu dan Depnaker kelimpungan dan tampak lebih sibuk. Sangatlah beruntung bagi Martini mempunyai majikan yang sangat baik, bahkan dalam tiga tahun ia bekerja, ia telah dua kali melaksanakan umroh dengan biaya sang majikan. Majikannya adalah seorang karyawan disalah satu perusahaan minyak disana. Ia bekerja sebagai seorang pembantu rumah tangga di El Riyadh dengan tugas khusus mengasuh putra sang majikan yang sebaya dengan Andra, putranya. Hal ini membuatnya selalu teringat putranya sendiri dan menambah semangat dalam bekerja.

Dengan cermat Martini memperhatikan sekeliling, akan tetapi ia tidak melihat seorang saudara atau kerabatpun yang ia kenal. Sempat terbersit rasa iri dan kecewa ketika ia menyaksikan beberapa rekanannya yang dijemput dan disambut kedatangannya oleh orang tua, anak atau suami mereka. Namun dengan segera ia membuang jauh – jauh pikiran tersebut. Ia tidak ingin suuzon dengan suaminya. “mungkin hal ini disebabkan karena kedatanganku yang memang terlambat tiga hari dari jadwal kepulangan yang direncanakan sebelumnya,” pikirnya huznuzon. Dan pikiran ini malah membuatnya merasa bersalah, karena ia tidak memberitahukan kedatangannya melalui telepon sebelumnya.
Akhirnya ia memutuskan untuk menuju terminal pulogadung dengan taksi bandara. Oleh karena ia tidak tahu dimana pool bus maju lancar terdekat dari bandara soekarno-hatta, ia berharap diterminal pulogadung ia bisa langsung menemukan bus tersebut dan membawanya ke wonosari dengan nyaman, karena badannya sekarang sudah terlalu letihuntuk perjalanan panjangyang ditempuh dari arab Saudi. Tanpa ia sadari, martini telah sampai didepan rumahnya, rumah yang merupakan warisan ayahnya, yang ia huni bersama mas koko, andra dan ibunyayang telah renta. Namun bingung dan pertanyaan muncul dalam benaknya. Yang ia lihat hanyalah rumah tua tanpa berubahan sedikitpun, kecuali kandang sapi didekat rumahnyayang kini telah kosong. Sama keadaanya dengan tiga tahun lalutatkala ia meninggalkan rumah tersebut. “mana rumah baru yang mas koko bangun seperti yang ada difoto yang mas koko kirimkan tiga bulan yang lalu. Apakah ia membeli tanah ditempat lain dan membangunnya disana. Kalau begitu syukurlah,” pikirnya mencoba huznuzon. Ia ketuk perlahan – lahan pintu rumahnya. Namun tidak ada seorangpun yang muncul membukakan pintu “kulo nuwun, mas…! Andra…! Mbok…!” Beberapa saat kemudian barulah pintu yang terbuat dari kayu glugu tersebut terbuka.” Madosi sinten mbak?” Tanya seorang bocah berusia 6 tahun yang tak lain adalah andra yang muncul dari balik pintu. “Andra aku ini ibumu, sudah lupa ya. Apakah bapakmu tidak menceritakan ihwal kedatanganku?” ucap martini balik bertanya. “Ayah? Kedatanagn ibu? Oh mari masuk. Sebentar ya, andra bangunkan mbah dulu,” ujar Andra sambil berlari menuju kearah kamar neneknya.

Martini masuk kedalam rumah dan duduk diatas amben yang terletak disudut ruangan depan, seraya memperhatikan keadaan didalam rumah yang ia huni sejak kecil tersebut. Keadaan dalam rumahpun tidak tampak ada perubahan yang berarti. “Martini ya. Wah – wah anakku sudah dating dari perantauan,” terdengar suara tua khas ibu martini sedang setengah berlari keluar dari kamarnya, menyambut kedatangan anaknya, diikuti oleh andra , membawakan segelas the hangat. “bagaimana keadaan simbok disini?”, Tanya martini. “oh, anakku simbok di sini baik – baik saja, kamu sendiri bagaimana, tini?” “saya baik – baik saja mbok, ngomong – ngomong mas koko dimana mbok?” Tanya martini. Mendengar pertanyaan itu, tiba – tiba air muka ibu martini berubah, ia tampak berpikir – piker sejenak. “ oh mengenai suamimu, nanti akan simbok ceritakan, sebaiknya kamu ngaso dulu. Kau pasti capek setelah melakukan perjalanan jauh. Jangan lupa the hangatnya diminum dulu,” saran ibu martini. Martini menurut saja apa yang dikatakan ibunya. Setelah menikmati segelas the hangat, ia mengangkat kaki dan tiduran di atas amben. Namun tetap saja ia tidak dapat memejamkan matanya. Pikirannya tetap melayang memikirkan suaminya ; dimana dia, apakah dia merantau ke Jakarta untuk turut mencari nafkah diperantauan, dimana letak rumah barunya, atau apakah mas koko malah meninggalkan dirinya dan menikah dengan wanita lain?” “ah tidak mungkin,” pikirnya kembali berusaha untuk tetap huznuzon. Ia mencoba bangkit lalu menemui ibunya yang sedang memasak dipawon.
“maaf Mbok, dimana mas koko, tini sudah kangen dan ingin berbicara dengannya,” ujar martini membuka kembali percakapan. Ibu martini tampak kembali berfikir sejenak, lalu berdiri dan mengambil segelas air putih dingin dari kendi.
“ minumlah air putih ini agar kamu lebih tenang, Tini, nanti simbok ceritakan di mana suamimu berada, kalau kamu memang sudah tidak sabar.” Sementara itu martini bersiap untuk mendengarkan dengan seksama penuturan ibunya.
“ tiga bulan lalu rumah yang dibuat suamimu atas biaya dari kamu sudah jadi. Letaknya didusun sebelah sana, namun sejak itu pula kesengsem sama seorang wanita. Wanita itu adalah tetangga barunya. Dua bulan lalu mereka menikah dan meninggalkan andra bersama simbok. Tentu saja simbok marah besar kepadanya. Namum apa daya, simbok hanyalah wanita yang sudah renta, sedang ayahmu sudah tiada, dan uang yang simbok pegangpun pas – pasan. Mau mengirim surat kepadamu simbok tidak bisa, kamu tahukan simbok buta huruf. Mau minta tolong kepada siapa lagi, sedangkan kamu adalah anakku satu – satunya. Kamu tidak mempunyai saudara yang bisa simbok mintai tolong untuk mengirimkan surat kepadamu, sedangkan anakmu, andra masih kelas 1 SD”. Mendengar penuturan ibunya, martini langsung menangis, ia sedih marah dan kalut. “mengapa simbok tidak melaporkannya ke pak kadus dan pak kades, dan beliaupun sudah berjanji untuk membantu simbok. Namun sampai saat ini simbok belum mendapatkan jawabannya. Sedangkan suamimu sendiri dan istri barunya , tampak tak peduli dengan suara – suara miring para tetangga. Dan untuk lapor ke KUA, simbok tidak berfikir sampai kesitu, maafkan simbok,” tambah ibunya dengan suara yang terdengar bergetar. “Duh Gusti…., paringono sabar…,.” terdengar Martini terisak, berusaha untuk tetap ingat kepada Yang Maha Kuasa. Bagaimana bisa, suami yang begitu ia cintai dan ia percaya, dapat berbuat begitu kejam terhadapnya. Apalagi ia sekarang tinggal bersama istri barunya, di rumah hasil jerih payahnya selama tiga tahun merantau di Arab Saudi. “Mbok, di mana rumah baru itu berada?”
wajah ibunya terlihat ketakutan, ia tidak tahu apa yang akan dilakukan anaknya dalam keadaan kalut di sana apabila ia tahu letak rumah tersebut. “Mbok, di mana Mbok,” Suara Martini semakin tinggi, namun ibunya tetap diam.
,”Kenapa simbok tidak mau membertihu. Apakah Simbok merestuinya?_Apakah simbok mendukungnya? Apakah Simbok membela bajingan itu dari pada saya anakmu sendiri? Apakah…..” “Diam Tini, teganya kamu menuduh ibumu seperti itu. Kamu mau menjadi anak durhaka? Ingatlah kamu kepada Tuhan,Nak, ingatlah kepada Gusti Allah,N ak” Kalimat itu muncul dari mulut ibunya, yang kemudian terduduk menangis mendengar ucapan pedas anaknya tersebut.

“ya sudah kalau Simbok tidak mau memberitahu. Tini akan cari sendiri rumah itu,” teriak Martini seraya meninggalkan ibunya yang sangat bersedih, yang berusaha mengejarnya namun kemudian jatuh tersungkur di halam depan rumahnya karena tidak mampu lagi mengeiarnya. “Hei , mana Koko, bajingan sialan,” teriak Martini sambil berjalan membabi buta, menyusuri jalan dengan muka merah Padam. Pikrannya kacau balau.
“Buat apa aku bekerja jauh-jauh mencari uang di Arab Saudi demi kamu dan.Andra tetapi mengapa kau tega memanfaatkanku, menggunakan uangku untuk membuat rumah dan tinggal di sana bersama istri barumu,
Kurang apa aku?” Mendengar teriakan Martini, kontan para tetangga di sekitar situ segera berhamburan ke luar rumah. Mereka kebingungan menyaksikan ulah Tini yang sudah tidak mereka lihat selama tiga tahun, tiba – tiba muncul kembali di dusun itu dengan tingkah laku yang berubah 180 derajat. Martini yang dulunya lembut, penurut, kini kasar dan beringasan. Apakah ia telah gila? Apakah yang telah terjadi terhadap dirinya di Arab saudi? Apakah ia
Dianiaya sebagaimana sering terdengar berita di media massa mengenai TKW yang disiksa?. Namun kemudian mereka segera menyadari. Hal ini pasti karena Martini telah mengetahui perbuatan suaminya. Segera saja mereka mengejar dan mencoba menenangkan Martini. Namun dengan kuat Martini mencoba melepaskan tangannya dari dekapan tetangganva itu. Dan saat itu pula ia melihat suaminya, ya Koko bajingan itu, keluar dari rumahnya. Koko tampaknya tidak menghiraukan kedatangannya. Bahkan istri barunya itu terlihat dengan mesranya berdiri disamping koko yang meletakkan keduavtangannya dipinggang koko… ” hei, siapa kamu. Tini ya. Kenapa kamu kesini? Ini rumahku bersama mas koko. Bukannya kamu sudah mati, kalau belum mendingan kamu mati saja sekarang. Itu lebih baik, dari pada mau merusak kebahagiaan kami. Bukan begitu mas koko?” ujar wanita yang ada disebelah koko sambil mengalungkan tangan kanannya dileher koko dengan lembutnya.

Hal ini jelas membuat tini makin marah. “hai , dasar kau, wanita murahan, tidak tahu diri. Koko adalah suamiku. Dan kau koko, mengapa kau tega menipuku, meninggalkanku hanya untuk menikahi wanita keparat ini. Dasar bajingan.”
Dekapan tetangga yang memegang Martini akhirnya lepas. Dengan cepat Martini meraih sebuah bamboo yang tergeletak di bawah pohon nangka dan berlari menuju kearah koko dan istri barunya. Dengan tidak hati-hati ia menaiki anak tangga yang menuju kedalam rumah baru itu. Secepat kilat ia mengayunkan bambu itu ke arah mereka berdua. Namun malang, belum sampai bamboo itu mengenai sasaran, ia kehilangan keseimbangan. Ia terpeleset dari dua anak tangga dan jatuh terjerembab tak sadarkan diri.

”Mbak – Mbak bangun Mbak. Mau turun di mana Mbak. Ini sudah sampai di wonosari,” terdengar sayup-sayup suara pemuda yang duduk di dekat Martini. “Astaghiirullaahaladzlm. Ha…apa…?.. Wonosari,” Tanya Martini. “ Ya Mbak sepertinya dari tadi Mbak gelisah tidurnya” ujar pemuda itu ”Apakah benar ini wonosari?” Tanya Martini memastikan seraya mengarahkan pandangannya keluar jendela. Ya ini adalah daerah yang telah tiga tahun ia tinggalkan.
“Alhamdulillah ya. ,Allah terima kasih,” batin Martini bahagia.

UNSUR INTRINSIK

  • Tema      :  percayalah pada niat baikmu
  • Latar       :

Tempat   :  dalam bis(dalam perjalanan) dan di kampung

Waktu     :  tiga tahun setelah kepergian martini ke Arab Saudi

Suasana  : diawal cerita suasana yang timbul basa saja, tetapi pada pertengahan cerita suasana yang timbul menegangkan karena adanya konflik yang timbul ketika tokoh utma bermimpi

  • Plot/alur  : alur cerita itu adalah alur maju(episode) karena jalan cerita dijelaskan secara runtut. Pada awal cerita diawali dengan pengenalan tokoh, kemudian si tokoh bermimpi, pada mimpinya timbul suatu pertentangan  yang berlanjut ke konflik (klimaks) dilanjutkan dengan antiklimaks dan pada akhir cerita terdapat penyelesaian.
  • Perwatakan:

Tokoh utama(martini) :  wataknya yang sabar,lembut ,pekerja keras,  bertanggung jawab terhadap keluarga,  hal ini di tunjukan dari penjelasan tokoh,penggambaran fisik tokoh serta tanggapan tokoh lain terhadap tokoh utama

  • Tokoh pembantu:
    • Mbok  : sabar
    • Andra  :  patuh terhadap orang tua
    • Mas koko  :  tidak bertanggung jawab terhadap keluarga
    • Sudut pandang : orang ketiga
    • Mood/suasana hati : kecurigaan,kesabaran,kecemburuan,penyesalan,kebahagiaan
    • Amanat :
      • Seharusnya  suami bertanggungjawab untuk mencari nafkah bagi anak dan istrinya
      • Jangan dulu bersikap su’udzon kepada seseorang bila belum ada buktinya
      • Keuletan dan kesabaran dalam bekerja  akan membuahkan hasil yang baik
      • Selalu  berniat baik untuk mendapatkan ridho Allah swt

      SINOPSIS:

    Martini adalah seorang TKW yang baru saja pulang dari Arab Saudi setelah 3 tahun lamanya ia meninggalkan kampung halamannya. Akhirnya ia bisa pulang untuk bertatap muka dengan keluarganya, namun ketika sampai di rumah ia mendapatkan suatu kejutan yang besar. Kejutan itu bukan kejutan manis, melainkan sangat pahit. Ketika sampai di rumah, ia menanyakan suaminya berada dimana. Namun ibu martini tidak menjawab. Akhirnya setelah Martini mendesak, ibu martini mengungkapkan bahwa semenjak suaminya membeli rumah baru dari hasil kiriman uang Martini dari Saudi Arabia, Koko (suaminya) kesemsem dengan tetangga barunya, dan dua bulan kemudian mereka menikah. Mereka meninggalkan ibu martini dan anak-anaknya. Ibu martini tidak bisa berbuat apa-apa karena ia sadar bahwa dirinya sudah tua dan tidak ada sanak saudara yang bisa dimintai tolong.

    Kemarahan Martini semakin meradang karena ternyata uang yang selama ini ia kirim untuk keluarganya malah dipakai oleh suami dan istri barunya. Ia pun mendatangi rumah baru Koko dengan berbagai cacian yang ia lontarkan disepanjang jalan. Spontan para tetangga heran dan berhamburan keluar menyaksikan kemarah Martini yang meradang. Namun para tetangga sadar bahwa Martini sudah mengetahui suaminya menikah lagi.

    Setelah sampai di depan rumah suaminya, Martini mencaci maki mereka berdua. Martini menaiki tangga rumah dengan mengambil sebuah balok yang dimaksudkan untuk memukul mereka berdua, namun apa daya kaki martini tidak seimbang sehingga ia malah terjatuh.

    Tiba-tiba seorang pemuda membangungkannya dan berkata bahwa ini sudah sampai di Wonosari daerah yang sudah 3 tahun ia tinggalkan. Martini tersenyum bahagia, ternyata kejadian yang menimpa dirinya itu adalah sebuah mimpi.

Coconut Clock

Coconut Clock

Coconut clock ini merupakan kerajinan buatan kelompok saya untuk tugas seni budaya.. alhamdulillah kelompok saya mendapatkan respon yang positif dari guru pembimbing 🙂 selamat mencoba! =))

A.Alat dan Bahan
•Batok kelapa
•Jam bekas
•Papan (kayu)
•Styropoam
•Kertas karton
•Vernis
•Paku kecil
•Geregaji
•Pisau
•Koas
•Amplas

B. Cara Pembuatan
1) mula-mula batok kelapa yang terlihat pada gambar 1 dibelah menjadi seperti gambar 2 menggunakan gergaji.
2) keluarkan isi dari batok kelapa menggunakan pisau/benda tajam lainnya
3) Amplas batok dan papan sampai permukaannya rata dan halus.
4)olesi batok dan papan (kayu) yang sudah bersih dengan vernis. Tunggu sampai kering.
5)styropoam dimasukan kedalam batok dengan mengikuti bentuk diameter batok.
6)tempelkan jam pada styropoam
7)lapisi jam dengan karton berbentuk oval. Tulisi karton dengan angka-angka seperti pada jam dinding
8)batok yang sudah lengkap, ditempelkan pada papan (kayu) menggunakan paku.

Narrative Text

The Legend Of SITU BAGENDIT

 

Far away in an isolated village there was a young rich women. The house that she had living in was very big. Her wealth was plentiful. The young women lived by herself. She didn’t have anyfriend at all.

“wouw, I am very rich! Ha…ha…ha, I am the richest women in this village!” said the young women while she was looking at her gold and jewelries. It was so pity, that the young woman was very miserly. Her plentiful weakth never been used to help others.

“All of the wealth is mine, isn’t it? So what am I give it all to other for?” The young woman thought. However, many of villagers were poor. They lived in less condition. Sometimes some villagers were hunger, and didn’t get any food for days.

Because of the young woman miserly, the villagers called her Bagenda Endit. Bagenda Endit meant the miserly rich person. “Bagenda Endit, have mercy on me! My child has not eaten for few days”, said an old women sadly.

“Hi, you crazy old woman! Get awa from me!” yelled Bagenda Endit threw the old women away. Because the old woman didn’t want to go, Bagenda Endit splashed her with water. Splash!, and all over the old woman body and her baby became wet.

Bagenda Endit was feeling less woman. She didn’t even have a little bit mercy to the old woman and her baby. She even got more angry. After that, she asked the old woman to get out of her house. And then, she was dragging her out of the yard.

Although Bagenda Endit was very miserly, the village people kept coming in. the came for the water wheel. “No, I won’t let you to take away the water from my wheel! The water in the wheel is mine!” Bagenda Endit yelled angrily.

“Ha…ha…ha…you’re all stupid! You think you just can take the water from my wheel!” Bagenda Endit said while she was watching the thirst villagers outside the fence. Suddenly, a decrepit man was standing in Bagenda Endit house yard. He was walking tottery to the wheel while holding his stick.

When the old man was trying to take the water, Bagenda Endit saw it. Then, she hit the old man with a founder. “Have mercy on me Bagenda Endit! I want to take the water just for a drink” said the old man when he was trying to get up.

Bagenda Endit kept beating the old man. And then, an astonishing thing happened. Suddenly the old man got up with a healthy body. He walked closer to Bagenda Endit. He pinted his stick at the cruel rich woman’s nose.

“Hi, Bagenda Endit, take the punishment from me!” said the old man loudly. Then he pointed at the wheel with his stick. Wus…byuur, the wheel was sprinkling the water swiftly. Not long enough, the water was flooding up. Bagenda Endit couldn’t save herself. She drawn with all of her wealth.

The village was disappeared. The thing that left was a wide and deep lake. The lake was named Situ Bagendit. Situ means a wide lake. It was named situ Bagendit, because the wide lake came from a wheel that belongs to Bagenda Endit.